Connect with us

Hukrim

Sidang 5 SHM Palsu Melibatkan Notaris Olavia, JPU Hadirkan Dua Saksi

Published

on

DETEKTIFNEWS.com: Beduar Sitinjak

SURABAYA-Sidang lanjutan pekara oleh terdakwa Lukman Dalton terkait perkara pejualan 5 Sertifikat Hak Milik (SHM) palsu kepada korban Hendra Thiemailattu yang trnsaksi penjualan melibatkan Notaris Olavia Sherline Wiratno terus bergulir di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Dalam sidang perkara ini, Jaksa Penuntut Umum Harwiadi dari Kejaksaan Negeri Surabaya menghadiahkan saksi Sutrisno dan Alan yang mengaku pemilik sertifikat yang berlojasi di Kalijudan, Surabaya.

Sutrisno saat ditanya oleh Jaksa Penubtut Umum (JPU) Harwiadi apakah saksi punya tanah di Kalijudan. “Ya itu tanah warisan di Kalijudan masuk gang dan suratnya masih petok D,” jawab saksi.
JPU menyinggung masalah sertifikat ini apakah saksi mengetahui?. “Saya tidak Tau,”katanya.

Penjelasan saksi tidak tau, Sontak Majelis Hakim Gunawan Tri Budiono menegur JPU bahwa saksi ini tidak mengatui permasalahan ini namanya hanya dicatut.

Sedangkan Saksi Alan Cipta Raharja yang mengaku Pemilik SHM, Sutrisno ini merupakan Sopirnya Cendrawasih. Dan Cendrawasih itu sendiri berkarja pada Ayah saya yang merupakan Pemilik Bentol Biru, ungkapnya.

“Cendrawasih ditugaskan oleh Ayah untuk membeli tanah kepada Petani-petani dan harusnya suratnya diserahkan kepada ayah saya, tetapi tidak dilakukan mala di balik nama atas Sutrisno,” bongkar Alan.

Tanya Hakim, Apakah anda mengenal dengan terdakwa dan kesaksian anda ini tidak ada hubungannya dengan pekara?,”Saya tidak kenal yang Mulai dan ini ada bukti surat tugas dari Sutrisno.

Majelis hakim kembali menyingung apakah saksi pernah ke BPN menanyakan surat ini, “Pihak BPN hanya manyampaikan SHM ini atas nama Sutrisno dan tanah tersebut dalam penguasaan saya,” tegas Alan dihadapan Majelis Hakim.

Pengakuan terdakwa pada Hakim, Bahwa ia kenal dengan Alan. Ia menmenjelaskan, untuk sebenarnya uang yang saya terima dari Hendra Thiemailattu tidak sampai Rp.38 Milar hanya sekitar antara Rp.13 Milar- 15 Milar.

“Dan uang tersebut Notaris Olivia Sherline dan suaminya kebagian,” kata Terdakwa melalui sambungan telepon di Ruang Tirta 2 PN Surabaya, Rabu (24/3/2021).

Disaat sidang timbul surat perdamaian yang Kemudian JPU menunjukan surat tersebut, antara Lukman Dalton dan Hendra Thiemailattu yang pada intinya Lukman Dalton memberikan aset 2 SHM yang nilainya sekitar Rp.5 Milar.

Selesai sidang, Jaksa Penuntut Umum Harwiadi disinggung terkait Terdakwa Notaris Olivia Sherline yang terlibat dalam Pekara pemalsuan SHM kok belum disidangkan. “Iya masih belum masuk di Pengadilan,” singkatnya.

Untuk diketahui, Hendra Thiemailattu menjelaskan, awal Lukman menjual tanah dengan luas 29.400 M2 di Gunung Anyar Tambak Surabaya. Serang Notaris Olivia Sherline Wiratno, SH meyakinkan kepada Hendra Thiemailattu, jika SHM-nya telah di cek in di Badan Pertanahan Nasional (BPN) dan telah dilakukan pengembalian batas.

Atas penjelasan tersebut, Hendra tertarik dan terjadilah negosiasi harga dan disepakti sebesar Rp 14 miliar. Kemudian pada bulan Mei 2017 Hendra diminta oleh terdakwa untuk membayar sebesar Rp 14.5 miliar, termasuk biaya Notaris Olivia Sherline Wiratno.

Selanjutnya pada tanggal 31 Mei 2017, Hendra melakukan pembayaran dengan menggunakan cek bank Rp 14.5 miliar dan diterima Olivia Sherline. Setelah menyerahkan cek tersebut, beberapa minggu kemudian SHM atas tanah tersebut diserahkan dan dibalik namakan Hendra.

Pada bulan Mei 2017, saksi Hendra ditawari kembali oleh saksi Alek, terdakwa Lukman menjual tanahnya di daerah Gunung Anyar Tambak, seluas 42.000 M2, SHM, dengan harga 25 miliar. Saksi Hendra kemudian membayar dengan cek 5,5 Rp miliar, dan sisanya 20 miliar dibayar Hendra dengan asetnya juga di Gunung Anyar Surabaya.

Saksi korban Hendra ingin menjual bidang tanah di Gunung Anyar, dengan calon pembeli lalu mengecek lokasi, ternyata gambar SHM dengan lokasi tidak cocok. Hendra kemudian komplain ke terdakwa Lukman. Dengan tipu muslihat, terdakwa menjanjikan akan mengganti tanah dilokasi, Trosobo Sidoarjo. 12 SHM itu diakui milik terdakwa dan disepakati harga Rp 49,8 miliar. Karena itu Hendra tinggal membayar 34 miliar.

Setelah dibuatkan balik nama SHM di Notaris Olivia, saksi Hendra sudah mulai curiga, atas SHM tersebut. Saat Hendra mengecek di Notaris temannya, ternyata SHM tersebut palsu alias tidak terdaftar di BPN Surabaya.

Saat Hendra komplain ke terdakwa Lukman, kembali terdakwa dengan tipu muslihatnya, menukar dengan tanah yang di wilayah Pakal luas 10,260 M2, wilayah Kalijudan luas 1350 M2, 1410 M2, 1525 M2, 1500M2, 1430 M2, semuanya masih atas nama Sutrisno. Terdakwa Lukman mematok harga Rp 126.350.000.000.

Korban Hendra mengaku, telah menyetor uang sejak bulan Mei 2017,sampai bulan Juli 2019, dengan total nilai Rp 38.061.515.750, termasuk pembayaran pajak total sebesar Rp 981.515.750.

Mengetahui seluruh SHM yang saksi Hendra terima adalah palsu, sehingga saksi Hendra memberikan Kuasa kepada PH Djayanto Irawan, untuk melakukan pengecekan ke BPN dan melaporkan perkara ini ke Polisi.

Dalam perkara ini, JPU mendakwa terdakwa Lukman penjual tanah SHM palsu , dengan Pasal 378 KUHP jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 64 ayat (1) KUHPhu.

Continue Reading
Advertisement

Hukrim

LY Ratu Cantik Penipu, 3 Kali Keluar Masuk Penjara Kembali Ditahan

Published

on

By

Polda jatim gelar konfrensi Pers saat penangkapan LY

SURABAYA-Direktorat Reserse Kriminal Umum Subdit 1/TP Kamneg Polda Jatim berhasil membekuk resedivis Ratu Cantik Penipu. Sudah 3 kali keluar masuk penjara dalam kasus yang sama pula. Perbuatannya kembali dilakukan dan kali ini menawarkan Kerjasama Investasi Pembebasan Lahan di Daerah Osowilangun Surabaya dan dengan menjanjikan keuntungan kepada korban.

Ratu cantik penipu LY (48) Tahun, warga Indrakila, Kel. Pacarkeling, Kec. Tambaksari Kota Surabaya di Apartemen Puri Matahari Kota Surabaya.

Ternyata Ratu cantik penipu ini sudah 3 kali menjalani Hukuman dalam Kasus Pencucian Uang di Tahun 2005, 2006 dan 2011 lalu. Kini LY Ratu Cantik Penipu kembali diamankan Polisi dalam kasus yang sama pula.

Kabidhumas Polda Jatim, Kombes Pol Gatot Repli Handoko, S.I.K menuturkan, bahwa modus LY kali ini adalah menawarkan Kerjasama Investasi Pembebasan Lahan yang berada di Daerah Osowilangun Surabaya dengan menjanjikan akan keuntungan kepada Korban.

” Sehingga korban telah menderita kerugian sebanyak 48.900 Miliyar dan dari modus bersangkutan juga memberikan cek kepada korban, namun setelah di cek ke Bank dan ternyata tidak bisa dicairkan oleh Korban,” tutur Gatot saat ungkap kasus, Kamis 6 Mei 2021 siang.

Adapun barang bukti yang berhasil di amankan, yakni 7 lembar Cek Bank BCA beserta 7 lembar surat keterangan Penolakan dari Bank BCA Cabang Pembantu Kusuma Bangsa Surabaya, 2 Unit Mobil merk Toyota Fortuner VRZ Tahun 2020, 4 Unit Mobil Mercedes Benz, 3 Unit Mobil Pick Up, 6 Buah Jam Tangan berbagai merk Rolex dan Franck Muller, 3 (Tiga) buah Cincin Natural Blue Saphire dan Uang Tunai sebesar Rp. 100 juta.

Wadir Reskrimum Polda Jatim AKBP Nasrun Pasaribu jelaskan, bahwa Ratu Cantik Penipu LY telah 3 kali menjalani Hukuman dalam kasus yang sama di Tahun 2005, 2006 dan 2011 lalu, yang ditangani atau di proses oleh Polrestabes Surabaya.

Tersangka memiliki keahlian bisa mendekati dan memperdaya bagi seseorang untuk bisa meyakinkan.
Akhirnya korban tidak sadar dan menurut apa yang dikatakan Ratu Cantik Penipu LY ini, hingga korban mulai sadar dalam waktu 6 bulan secara bertahap telah memberikan uang sebanyak Rp.48.900 Miliyar kepada tersangka Ratu penipu itu.

” Terkait barang bukti disini ini kita kenakan dalam Pasal Pencucian Uang, maka kita kenakan TPPU. Sehingga kita bisa mengembalikan Aset si Pelapor, agar Aset Pelapor itu tidak hilang dan disamping itu Aset dapat dikembalikan kepada Pelapor,” ungkap Nasrun Pasaribu.

Wadirreskrimum mengatakan, bahwa tersangka menawarkan kerjasama investasi Pembebasan Tanah kepada Korban, namun hal tanah itu ternyata Fiktif.

” Adapun investasi tersebut sangat menjanjikan dan tanah itu menjadi bikin Korban tergiur. Tapi setelah kita cek keberadaan tanah itu dan ternyata bukan milik tersangka, melainkan milik orang lain yang sedang dalam perkara,” kata Nasrun Pasaribu.

Maka tersangka ratu cantik Penipu ini dijerat atau dikenakan Pasal berlapis, yakni dengan Pasal 378 KUHP dan atau Pasal 372 KUHP tentang Penipuan dan atau Penggelapan dengan ancaman Pidana Penjara 4 Tahun, serta Pasal 3, Pasal 4 dan Pasal 5 UU RI Nomor : 8 Tahun 2010 Tentang Tindak Pidana Pencucian Uang dengan ancaman Pidana Penjara 20 Tahun,” pungkas Wadir Reskrimum Polda Jatim AKBP Nasrun Pasaribu. {Bts/JAcK}

Continue Reading

Hukrim

Tim Polres Mojokerto Gerebek  Industri  Bubuk Peledak

Published

on

By

Polres mojokerto ketika membeberkan BB Bahan peledak saat Jumpa Pers.

SURABAYA-Tim Polres Mojokerto Gerebek 3 Industri Rumahan (Home Industri) menjadi pembuat Bubuk Peledak dan Petasanberbagai ukuran. Dalam hal ini Polisi telah menyita 69,5 Kg Bubuk Peledak dan 2.237 Petasan yang siap edar.

Kapolres Mojokerto AKBP Dony Alexander mengatakan, bahwa penggerebekan pertama menyasar industri rumahan bubuk petasan di Desa Baureno, Kecamatan Jatirejo pada Sabtu 24 April 2021 sekitar pukul 21.30 WIB. Pihaknya telah meringkus Mulyadi (46), Pemilik Home Industry tersebut.

” Dari tersangka Cak Mul (Mulyadi) telah Meracik sendiri bahan-bahan menjadi Bubuk Petasan. Kemudian menjual bubuk petasan tersebut ke masyarakat seharga Rp 150 ribu per kilogram,” tutur Dony saat jumpa pers di Mapolres Mojokerto, Jalan Gajah Mada, Kecamatan Mojosari, Senin 3 Mei 2021.

Dalam penggerebekan itu, Tim dari Satreskrim Polres Mojokerto telah menyita berbagai Barang Bukti dari rumah Mulyadi. Yaitu 6,5 Kg Bubuk Petasan yang siap jual dan sudah di kemas dalam plastik masing-masing 0,5 Kg, juga 5 Kg Bubuk Petasan, 2 Kg Belerang, Potasium 4 Kg, 0,5 Kg Bubuk Sendawa 0,5 Kg, Serbuk Bronze 1,5 Kg serta 16 Lembar Sumbu Petasan, Tepung Kanji, Arang, Kompor Gas, Panci dan Alat Aduk Penyampur Adonan.

” Bahkan Pergelangan Tangan Kiri tersangka ini Putus karena terkena Ledakan Petasan Tahun 1997. Sejak saat itu dia beralih Meracik Bubuk Petasan saja,” terang Dony.

Para Tersangka produksi bahan peledak di gelandang kepolisian.

Mulyadi mengaku, membeli bahan untuk membuat Bubuk Petasan dari M Suwono (51), warga Desa Balongmacekan, Kecamatan Tarik, Sidoarjo seharga Rp 2,9 juta. Terdiri dari 25 Kg Belerang, 25 Kg Potasium, 2 Kg Serbuk Bronze, 100 Lembar Kertas Sumbu, serta 1 kg Bubuk Sendawa. Malam itu juga Tim Satreskrim Polres Mojokerto melakukan Penggerebekan rumah Suwono tersebut.

” Suwono mengaku membelikan bahan yang dibutuhkan Mulyadi itu ke Kaseran. Ternyata Suwono ini Memproduksi petasan juga,” ungkap Dony.

Selain meringkus Suwono, polisi menggeledah tempat tinggalnya. Petugas telah menyita 9 Kg Bubuk Petasan dengan Kemasan 1 Kg, 37,5 Kg Bubuk Petasan, Kemasan 0,5 Kg, 21 Petasan berdiameter 9 Cm, 5 Dus Petasan berdiameter 2 Cm, 32 Lembar Sumbu Petasan, 91 Selongsong Petasan, 24 Rol Kertas, serta berbagai Peralatan untuk Membuat Petasan.

Suwono mengaku membeli Bubuk Petasan kepada seorang berinisial PDK yang kini masih Buron. Bahan Peledak itu dia beli seharga Rp 170.000 per Kg.

” Tersangka memanfaatkan acara Momen Menjelang Lebaran untuk Membuat Petasan dalam jumlah Besar untuk segera di edarkan ke masyarakat,” tandas Dony.

Berbekal dari keterangan Suwono, maka Dony melanjutkan, untuk segera meringkus Kaseran (71) di rumahnya pada Selasa 27 April 2021. Kaseran (71) Warga Desa Kalimati, Kecamatan Tarik, Kab Sidoarjo. Tersangka Kaseran ini mengaku memasok bahan-bahan untuk membuat Bubuk Petasan ke Mulyadi melalui Suwono tersebut.

” Kaseran mengaku, telah membeli bahan-bahan untuk membuat Bubuk Petasan di Pasar Turi, Surabaya, yaitu melalui seseorang berinisial Pur, yang masih dalam pencarian,” jelasnya.

Industri Rumahan Petasan ke Tiga di Desa Kenanten, Kecamatan Puri, Mojokerto penggerebekan yang dilakukan Tim Unit Reskrim Polsek Sooko, pada Minggu 2 Mei 2021. Polisi meringkus Roib (46), Pemilik Rumah Produksi Petasan tersebut.

Petugas juga menyita 11 Kg Bubuk Mercon, kemasan 2,5 Kg, Bubuk Petasan 1,5 Kg, Petasan diameter 9 Cm sejumlah 172 petasan, 195 Petasan diameter 7 cm, sejumlah 412 Petasan diameter 4 cm, serta 7 Rangkaian Petasan masing-masing sepanjang 3 meter, dan juga 27 Lembar Sumbu Petasan, serta berbagai Peralatan untuk Membuat Mercon.

” Total yang telah kami sita 69,5 Kg Bubuk Petasan dan 2.237 Petasan Siap Edar. Terkait penggerebekan Home Industry Petasan ini dalam rangka Operasi Mesra (Mojokerto Sehat Tertib Ramadhan). Maka untuk mengantisipasi maraknya perihal Petasan yang mengganggu kenyaman masyarakat selama ibadah Ramadhan dan bagi keselamatan Masyarakat,” pungkas Dony.

Empat tersangka di jerat dengan Pasal 1 Ayat (1) UU Darurat nomor: 12 Tahun 1951. Hukuman Penjara paling lama 20 Tahun sudah menanti mereka. {Bts/BS}

Continue Reading

Hukrim

Utang Piutang Jaminan Sertifikat Menjadi AJB di Kantor Notaris Alexandra Pudentina

Published

on

By

Sidang agenda mendengar keterangan ahli Dr.Gansam Anand di ruang sari 2

SURABAYA-Berawal dari utang piutang denagn jaminan sertipikat rumah di Bank Jatim Cabang jalan Tidar Surabaya, rumah milik keluarga Setiyo Adi Sutejo jadi beralih menjadi Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB), hiingga akta jual beli (AJB) yang dilakukan di kantor Notaris Alexandra Pudentina di Surabaya.

Menurut Dr Ghansam Anand SH.M.Kn selaku Ahli perikatan keperdataan dan dosen tetap di Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, yang dihadirkan dipersidangan oleh pihak tergugat yakni, Vicky Aisyah, Rinda Rovita, Vivi Haryati Vula dan Setiyo Adi Sutejo, atas gugatan yang dilakukan oleh Agung Santoso di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Ahli mengatakan cacat hukum jika dari utang piutang dijadikan akta PPJB.

“Apabila utang piutang dijadikan PPJB maka itu cacat hukum, dan juga jika akta tersebut tidak dibacakan, maka status Akta akan terdegradasi menjadi Akta dibawah tangan dan Akta otentik itu menjadi tidak sempurna lagi,” jelas dosen unair di ruang sidang Sari 2 PN Surabaya, Kamis (29/4/2021).

Sementara diketahui, Vicky Aisyah, Rinda Rovita, Vivi Haryati Haryati Vula dan Setiyo Adi Sutejo digugat Agung Santoso terkait legalitas sebidang tanah dan bangunan seluas 1202 di Jl. Sambiroto VI, Blok I / 08, RT. 005 /RW.007, Kelurahan Sambikerep, Kecamatan Sambi Kerep Kota Surabaya sesuai Sertifikat Hak Milik No.1567/Kelurahan Sambikerep, berikut Akta Perjanjian Ikatan Jual Beli, No. 29, Akta Kuasa Untuk Menjual No. 30 dan Akta Jual Beli, No. 148 yang dibuat di Notaris/PPAT Alexandra Pudentina Winjodigdo.

Dalam sidang ahli berpendapat bahwa seorang Notaris mempunyai kewajiban membacakan seluruh isi Akta, sebelum Akta tersebut ditandatangani.

Terkait dana talangan, ahli mendefinisikan sebagai dana yang disediakan oleh Pihak Ketiga untuk melunasi hutang dari Pihak Pertama atau Debitur kepada Pihak Kedua atau Kreditur.

“Untuk melakukan pembayarannya Pihak Pertama harus terlebih dahulu menyerahkan dokumennya terlebih dahulu. Dan ketika Dana talangan sudah dilunasi, maka semua dokumen-dokumenya haruslah dikembalikan lagi kepada Debitur,” kata ahli yang mempunyai spesiliasasi di bidang perikatan ini.

Dalam sidang ahli juga berpendapat bahwa Akta Jual Beli Tanah sebagai bukti sah pembayaran atas objek jual beli selama dalam akta jual beli tersebut sebagai bukti pelunasan. ”

Akta Jual Beli (AJB) tanah berlaku sah dan PPJB itu juga bukti pelunasan. Hal itu diatur dalam Sema No 10 tahun 2020. Namun kalau prosedur penerbitan AJB dan PPJBnya cacad maka Akta tersebut terdegradasi menjadi Akta dibawah tangan. Aktanya tetap sah, tidak batal, hanya kekuatan pembuktiannya dibawah tangan,” sambungnya.

Berdasarkan latar belakang permasalahan tersebut, pungkas Ghansam maka dapat dirumuskan, Akta Notaris sebagai Akta otentik yang memiliki kekuatan pembuktian yang sempurna dalam sengketa hukum perdata,

“Ternyata dapat mengalami penurunan status (degradasi) dari kekuatan pembuktian yang sempurna menjadi seperti akta dibawah tangan, dan dapat cacat hukum yang menyebabkan kebatalan atau ketidakabsahan akta Notaris tersebut,” pungkasnya.

Usai sidang, Djelis Lindriyanti dari kantor Hukum Cipta Law Firm selaku kuasa hukum Tergugat saat dikonfirmasi mengatakan kasus ini berawal dari tahun 2016 saat Kliennya Setiyo Adi Sutejo mempunyai sisa hutang di Bank Jatim sebesar Rp 37 juta, akibat usaha Cateringnya dihentikan.

Karena tidak bisa lagi membayar hutangnya di Bank, lanjut Djelis akhirnya oleh Bambang Marketing Bank Jatim dia dikenalkan pada orang ketiga yakni Juan Felix yang mengaku bisa mencarikan dana talangan untuk melunasi sisa hutangnya yang ada di Bank Jatim.

“Ketika dicarikan dana oleh pihak Juan Fekix tersebut, ternyata sertifikat dari si
Adi Suteja (debitur) ini diberikan kepada pihak ketiga (Juan Frlix) tanpa persetujuan dari debiturnya,” kata Djelis.

Celakanya sambung Djelis, orang tua Adi Suteja sebagai pemilik nama di Sertifikat tiba-tiba dijemput dari rumahnya sama Juan Felix dan selanjutya digelandang ke kantor Notaris Alexandra Pudentina, untuk tanda tangan Akta Perjanjian Ikatan Jual Beli, Akta Kuasa Menjual dan Akta Jual Beli yang sudah dipersiapkan sebelumnya oleh Juan Felix dan Notaris Pudentiana.

“Setelah tanda tangan di Notaris, ternyata orang Bank yang pernah dijanjikan Felix tidak pernah datang. Apesnya lagi, sekitar tahun 2020 ada orang yang datang kerumah Kliennya dengan didampingi Pengacara melakukan pengusiran, dengan mengatakan bahwa rumah yang ditempati Kliennya tersebut sudah mereka beli.” tandas penasehat hukum tergugat. {JAcK}

Continue Reading

Trending