Home / Berita / Nasional / BNN Deteksi 27 Titik Terpapar Rawan Peredaran Narkoba di Jatim

BNN Deteksi 27 Titik Terpapar Rawan Peredaran Narkoba di Jatim

SURABAYA, {DETEKTIFNEWS.com}-Badan Narkotika Nasional (BNN) mendeteksi, ada 27 titik rawan di Jawa Timur yang terpapar peredaran narkotika. Satu dari sebaran titik yang menjadi fokus bidikan BNN untuk meringkus sindikat barang haram tersebut adalah Pulau Madura.

“Sekaligus membongkar para pelaku yang memasok narkoba di 27 titik wilayah Jawa Timur,” yakin Kepala BNN Komisaris Jenderal Polisi (Komjen Pol) Heru Winarko saat merilis tangkapan jaringan pengedar narkotika dan obat/ bahan berbahaya (narkoba) jenis sabu-sabu seberat 18 kilogram di wilayah Pulau Madura, Jawa Timur, Jumat (8/2/2019).

Komjen Heru mengatakan, peredaarn narkoba jenis sabu-sabu di Pulau Madura itu dipasok dari Negeri Jiran, Malaysia. Dari upaya penggagalan tersebut, diketahui pemesan narkoba adalah pasangan suami-istri (pasutri) berinisial ANP (39) dan ELS (33).

“Keduanya ini tinggal di Dusun Batulenger ni tinggal di Dusun Batulenger Timur, Desa Bireh Tengah, Kecamatan Sokobanah, Kabupaten Sampang, Madura,” kata Heru.

Dari proses penyelidikan terungkap, selain ANP dan ELS, ada 5 lainnya yang bersekongkol dalam jaringan peredaran narkoba. Belakangan diketahui, keduanya merupakan pengelola jaringan narkoba yang melibatkan 5 pelaku yang turut diciduk BNN tersebut.

“Sebelumnya, kami bekerja sama dengan petugas BNN dari Provinsi Jawa Timur dan Riau untuk mengungkap sindikat peredaran narkoba yang dikelola ANP dan ELS ini,” kata Heru saat gelar press conference usai meresmikan gedung baru BNN Provinsi Jawa Timur di Jl Raya Sukomanunggal 55-56 Surabaya,

Dari lima orang tersebut, dua di antaranya warga Provinsi Riau, berinisial FE (35), asal Dumai, dan IS (55), asal Bengkalis. Sedangkan, pelaku lainnya adalah perempuan berinisial WSA (23) asal Brebes, Jawa Tengah dan WSA (23), serta dua orang dari Sokobanah, Sampang, yaitu HSN (31) dan HAS (44).

“Kami berhasil mengamankan barang bukti narkoba jenis sabu-sabu seberat total 18 kilogram,” tuturnya di hadapan wartawan.

Rencananya, lanjut Heru, selain akan diedarkan di Madura, narkoba tersebut juga diedarkan ke wilayah Jawa Timur lainnya, serta Yogyakarta. Heru mengatakan, BNN masih mengembangkan penyelidikan perkara ini, salah satunya untuk memburu pemasok. “Kami terus mengejar dan membongkarnya,” tandasnya, {Red}

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Pererat Tali Silaturahmi, Wujudkan Kondusifitas dan Berantas Narkoba

SURABAYA-Kapolda Jatim Irjen Pol Dr. M. Fadil Imran, M.Si beserta Pejabat Utama Polda Jatim, dalam ...