Home / Hukrim / Pemalsuan Dokumen Penyeludupan Miras Impor Ditahan Kejari Tanjung Perak
Kedua Tersangka pemalsu dokumen impor ditahan Kejari Tanjung Perak

Pemalsuan Dokumen Penyeludupan Miras Impor Ditahan Kejari Tanjung Perak

SURABAYA, {DETEKTIFNews.com}-Diduga memalsu dokumen impor akhirnya ditetapkan sebagai tersangka oleh kejaksaan negeri ( Kejari) Tanjung Perak Surabaya, kedua orang ini adalah, Daniel Damaroy, Warga Semarang-Jawa Tengah dan Dian Priyanto, Warga Sememi- Surabaya akhirnya dijebloskan ke lapas klas I medaeng.

“Kita tahan 20 hari kedepan untuk mempermudah penanganan perkaranya.” ujar kasi pidsus Dimaz Atmadi didampingi kasi Intel Lingga Nuarie, selasa (16/10).

Penahanan kedua tersangka ini berdasarkan Surat Perintah Kajari Tanjung Perak, Rachmat Supriady, Nomor Print – 02/0.5.42/Ft2/10/2018 dan Print-03/0.5.42/Ft2/10/2018, keduanya tertanggal 16 Oktober 2018.

“Untuk tersangka Dian dilakukan penahanan pada proses penyidikan sedangkan Daniel tidak dilakukan penahanan dan prosesnya pada tahap II ini dilakukan penahanan. Alasannya
normatif, dalam artian ditakutkan para tersangka menghilangkan barang bukti dan menghilangkan diri dan tercantum dalam KUHP. ” Papar Dimaz.

Miras yang diseludupkan yang di tangkap BC Tanjung Perak

Untuk diketahui, kasus ini terungkap pada 26 Juni 2018 lalu. Petugas Bea dan Cukai Tanjung Perak berhasil mengamankan 3 kontainer yang berisi 50.664 botol miras yang diangkut dari Singapore. Ribuan botol miras itu didatangkan oleh importir PT. Golden Indah Pratama dengan menggunakan dokumen palsu yang tertulis polyestern yarn (benang poliester). Dugaan kuat dokumen import tersebut dipalsukan oleh tersangka Daniel Damaroy dan Dian Priyanto.

Total nilai ribuan miras dari berbagai merk itu lebih dari Rp. 27 miliar, sementara potensi kerugian negara yang timbul dari tidak terpenuhinya pemenuhan pembayaran pajak mencapai lebih dari Rp. 57,7miliaryang terdiri dari: Bea Masuk Rp. 40,5 miliar; PPN 6,7 miliar; PPh pasal 22 Rp. 5,1 miliar; dan Cukai 5,4 miliar.

Kedua pelaku pemalsu dokumen impor barang ini dijerat dengan UU Kepabeanan, yakni melangar pasal 103 huruf (a) UU No 17 tahun 2006 tentang perubahan atas UU No 10 tahun 1995 jo pasal 55 ayat (1) KUH Pidana. {Red}

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Kejari Surabaya Selamatkan Keuangan Negara Sebesar Rp. 386,32 Miliar

SURABAYA-Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya sepanjang tahun 2020 telah menyelamatkan serta mengembalikan keuangan negara dari berbagai ...