Home / Hukrim / Sidang PPAT “Gadungan” Hadirkan Saksi Ahli Pidana dari Ubhara

Sidang PPAT “Gadungan” Hadirkan Saksi Ahli Pidana dari Ubhara

SURABAYA, {DETEKTIFNews.com}-Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) Lutfi Afandi SH.M.kn, yang “disinyalir” oknum pejabat gadungan kembali memenuhi sidang lanjutan dengan agenda keterangan saksi Ahli, Prof. DR Sajiono SH.,MH ahli pidana dari Universitas surabaya (Ubhara.) surabaya.

Sidang yang diketuai Pesta Partogi dan Jaksa penuntut umum dari Kejati Jawa Timur, Darmawati Lahang ini, ppat ditarik ulur selama beberapa jam, dan sidang baru dapat digelar pada jam.13.00

Dihadapan majelis hakim Pesta Partogi yang memimpin persidangan, saksi ahli Isbandiono menyebutkan, bahwa perbuatan tindak pidana yang dilakukan terdakwa Lutfi Hasan, kuat memenuhi unsur penipuannya ” terangnya.

“Barang siapa secara melawan hukum, dengan memakai nama palsu atau martabat palsu, menggerakkan orang lain untuk menyerahkan barang sesuatu kepadanya, diancam karena penipuan,” jelas saksi Ahli.

Untuk penggelapan, sangat bersifat keperdata, tentang ganti kerugian. Sebab
sertipikat itu sudah dikembalikan pada pemiliknya ,”lanjut Subandiono pada sidang terbuka untuk umum pada Pengadilan Negeri Surabaya kamis (23/3/18)

Pria yang terjerat kasus tindak pidana penipuan dan penggelapan ini berawal dari sebidang tanah tambak yang berlokasi di desa Gebang, Kabupaten Sidoarjo, sesuai Sertifikat Hak Milik No. 64 dengan luas total 34 hektar ini,dengan modus operandi mengaku ngaku sebagai PPAT(Pejabat Pembuat Akta Tanah)

Tak ayal membuat Pudji Lestari sebagai pembeli atas tanah tersebut tergiur dan mendatangi Notaris/PPAT yang diduga gadungan tersebut (Lutfi Afandi), di kantornya di Jalan Raya Waru, Sidoarjo, untuk membuat Akta Jual Beli (AJB) dan Akta Pembagian Hak Bersama (APHB), Hj. Pudji sempat meminjam sertifikat induk ke notaris Lutfi.

Lama ditunggu, ternyata AJB dan APHB itu tak kunjung selesai, saat ditanya Hj. Pudji Lestari, terdakwa suka berdalih dan berbelit belit dengan banyak alasan yang tidak jelas, pada Hj. Pudji Lestari. Kemudian saat dicek n ricek oleh Hj.Pudji, benar terdakwa bukan seorang Pejabat Pembuat Akta Tanah(PPAT), karena belum mengantongi SK yang belum dilantik sebagai Pejabat Pembuat Akta Tanah.

Untuk memperkuat dugaannya, kemudian ditahun 2013, Hj. Pudji Lestari kembali mencari keterangan tentang PPAT gadungan ini, dan benar, bahwa dia(Lutfi Hasan) bukan seorang Pejabat Pembuat Akta Tanah.

Yang mengejutkan lagi, adanya sebuah AJB dan APHB atas tanah tersebut. Ironisnya, akte-akte itu sudah beralih dari terdakwa ke notaris Sugeng Priadi, bukan notaris Lutfi Afandi.

Pembelian tersebut terjadi pada Mei 2011. Tanah yang dibeli Pudji Lestari itu luasnya 24 hektar. Tanah itu milik empat orang. Sebenarnya, di dalam sertifikatnya, total tanah tambak itu adalah 34 hektar, milik enam orang. Namun, dua orang lainnya tidak menjual tanah tambak sisanya, yakni 10 hektar ke Pudji.

Menurut sumber kerugian para beberapa korban ulah oknum dugaan notaris “gadungan” ini secara keseluruhan 4,5 milliar,dan secara terinci Hj puji menderira kerugian 1,2 milliar ” jelasnya. {B2R}

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Buron Djoko Tjandra Ditangkap, Pengacara, Pejabat Ex Bareskrim Tersangka dan Oknum Kejagung Dicopot

11 tahun Buron tersandung kasus hak tagih Bank Bali Djoko Tjandra, ditangkap di Malaysia dan ...