Home / Berita / Transportasi / Pelabuhan / PT Freeport Indonesia Lanjutkan Proyek Smelter 100 Hektare di Kawasan JIIPE

PT Freeport Indonesia Lanjutkan Proyek Smelter 100 Hektare di Kawasan JIIPE

GRESIK-PT Freeport Indonesia di kawasan Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE), Manyar, terus melanjutkan pembangunanan, setelah tertunda akibat pandemi. pembangunan industri pengolahan tambang di lahan 100 hektare itu ditargetkan tuntas pada Desember 2023.

Proyek itu dimulai dengan pile loading test tiang pancang pada Rabu (2/12/20). Ada dua tiang pancang yang dipasang di lahan tersebut. Rencananya, ada sekitar 16 titik dengan kedalaman 1,8 kilometer. Pemasangan tiang pancang itu dijadwalkan mulai 24 Desember nanti dan diproyeksikan selesai pemancangan 16 Februari 2021.

Dirjen Minerba Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin dalam kegiatan mengatakan, setelah pemasangan tiang pancang, pihaknya akan menganalisis selama sebulan. Apakah aman untuk terus dilanjutkan atau tidak. Yang jelas, pihaknya mengunjungi JIIPE itu untuk membantu Freeport agar proyek smelter diteruskan.

’’Pemerintah komitmen smelter ini diteruskan. Yang penting, ketika jalan, programnya membawa manfaat,” katanya.

Sebelumnya, PT Freeport mengajukan penundaan pembangunan selama setahun karena pandemi Covid-19. Namun, pemerintah tetap berkomitmen untuk bisa menyelesaikan smelter tersebut sesuai jadwal awal. Yakni, pada Desember 2023. ’’Kami akan dorong terus Freeport ini untuk melanjutkan,” tegasnya.

Sedangkan Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas menyikapi kebijakan pemerintah tersebut dengan komitmen serupa. Pihaknya juga akan berusaha agar pembangunan sesuai rencana awal yang ditargetkan selesai pada 2023.

Selama pandemi, pihaknya mengakui progres pembangunan sangat tersendat. Bahkan, jika dihitung dari sekarang, sudah mundur sekitar 12 bulan. Tapi, dengan ditandai pelaksanaan pile loading test tersebut, dia menyatakan bahwa progres sudah kembali berjalan.
Tony menyampaikan, di smelter itu akan diproduksi dua jenis mineral.

’’Kami kan memang pengolah tembaga, tapi saat proses pengolahan itu juga ada mineral lain, yakni emas dan perak. Nanti smelter ini memproduksi tembaga dan pemurnian logam mulia,” ucapnya.

Tony berharap ada tambahan waktu dari pemerintah. ’’Ini masih didiskusikan pemerintah. Tapi, kami tetap berkomitmen untuk menyelesaikannya”, imbuhnya. {hms/Red}

 

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Dirut BP Jamsostek Serahkan Hadiah Mobil, Diterima Dirut Pelindo III Pemenang Kategori Kepatuhan

SURABAYA– Hadiah sebuah mobil telah diserahkan BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek) kepada PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III, ...