Home / Berita / Nasional / Pariwisata Danau Toba Sepi, Pengusaha dan ABK Beralih Jadi Petani

Pariwisata Danau Toba Sepi, Pengusaha dan ABK Beralih Jadi Petani

SIMALUNGUN,{DETEKTIFNEWS.com}-Ratusan pengusaha dan anak buah kapal (ABK) kapal pariwisata di Danau Toba Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, beralih profesi menjadi buruh tani dan petani.

Sekretaris Koperasi Perkapalan Marihat Permai, B Siallagan mengatakan, sepinya wisatawan ke Parapat disebabkan tragedi tenggelamnya KM Sinar Bangun dan longsor di jembatan Siduadua 2018 lalu.

“Wisatawan sepi karena longsor di jembatan Siduadua 2018 lalu. Wisatawan juga masih takut naik kapal pariwisata karena trauma dengan tragedi KM Sinar Bangun. Sudah hampir setahun ini banyak kapal pariwisata tidak beroperasi. Sebagian pengusaha saat ini terpaksa beralih menjadi petani dan buruh tani,” ujar Siallagan dilansir sindonews.com, Senin (11/3/2019).

Menjadi petani dan buruh tani menurutnya terpaksa dilakukan karena tidak ada lagi sumber penghidupan keluarga sejak wisatawan sepi.

Menurutnya, anggota koperasi perkapalan Marihat Permai berjumlah 100 lebih, 22 di antaranya pengusaha kapal dan ABK serta pedagang asongan yang berjualan di sekitar dermaga.

Dia juga menyesalkan tidak adanya perhatian pemerintah terhadap nasib pengusaha kapal pariwisata di Parapat yang terpuruk saat ini.

Sebelumnya Ketua Persatuan Hotel dan Restoran (PHRI) Kabupaten Simalungun Husi Toni mengatakan, pihaknya mengalami penurunan omzet hingga 30% sejak wisatawan sepi

“Omzet hotel dan restoran di Parapat turun hingga 30%, entah sampai kapan situasi ini,” sebut Husin. {Kornelius}

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Berjuang Melawan Covid-19, Akirnya Dandim 0808/Blitar Meninggal

SURABAYA-Komandan Kodim (Dandim) 0808/Blitar Letkol ARH Dian Musrianto meninggal setelah 15 hari berjuang melawan Covid-19, ...