Home / Berita / Nasional / Bambang Haryo Komisi V Fraksi Gerindra, Keberatan Tidak Menaikkan RAPBN BMKG dan Basarnas 2019

Bambang Haryo Komisi V Fraksi Gerindra, Keberatan Tidak Menaikkan RAPBN BMKG dan Basarnas 2019

SURABAYA, {DETEKTIFNews.com}-Komisi V DPR RI menyetujui Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2019 Kementerian/Lembaga yang menjadi mitra kerja. Persetujuan tersebut disampaikan dalam rapat kerja yang berlangsung di ruang rapat Komisi V DPR RI, Kompleks Parlemen, Senayan pada Kamis (25/10/2018) malam.

Komisi V yakni sebagai mitra kerja Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (KemenPUPR), Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDT), Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Badan Pengembangan Wilayah Surabaya (BPWS), Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), serta Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas).

Dari sebelas fraksi, hanya Partai Gerindra yang keberatan dengan sejumlah alokasi anggaran yang dipangkas, yakni di BMKG dan Basarnas.

“Semua fraksi menyatakan persetujuannya terhadap alokasi anggaran seluruh kementerian dan lembaga yang jadi mitra kerja Komisi V,” kata Ketua Komisi V DPR RI, Fary Djemy Francis di penghujung rapat.

Fraksi Gerindra Bambang Haryo menyampaikan, keberatan partainya ditengarai oleh tidak menaikkan adanya penambahan anggaran pada BMKG untuk pengadaan alat pendeteksi gempa dan tsunami serta peningkatan sarana dan prasarana di Basarnas.

“Tidak menaiknya anggaran kedua lembaga itu tidak sesuai dengan perikemanusiaan, karena anggaran tidak sesuai dengan nyawa publik. Kami tidak setujui keputusan pemerintah yang tidak menambah anggaran BMKG dan Basarnas,” tutur Bambang dalam rapat.

Dalam rancangan APBN 2019, BMKG sendiri mengusulkan anggaran sekitar Rp2,9 triliun. Namun, dalam raker tadi malam, Komisi V hanya menyetujui anggaran dengan total Rp1.754.228.195.000.

Sementara alokasi dana untuk Basarnas dalam RAPBN 2019 hanya disetujui sebesar Rp 1.986.896.526.000. “Menurut kami ini jauh dari kebutuhan,” urai Bambang.

Sedangkan Anggota komisi V fraksi Nasdem Syarif Abdullah juga juga keberatan meski fraksinya menyetujui anggaran tersebut. Menurut dia, “BMKG harus ditingkatkan anggarannya mengingat banyaknya bencana alam gempa dan tsunami yang membayangi Indonesia akhir-akhir ini.” {JAK}

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Berjuang Melawan Covid-19, Akirnya Dandim 0808/Blitar Meninggal

SURABAYA-Komandan Kodim (Dandim) 0808/Blitar Letkol ARH Dian Musrianto meninggal setelah 15 hari berjuang melawan Covid-19, ...