Home / Berita / Headline / PT. DPS Akan Hengkang dari Tanjung Perak, Galangan PMS Bisa Terancam Tutup
Pintu masuk PT. Dok Perkapalan Surabaya di Pelabuhan Tanjung Perak

PT. DPS Akan Hengkang dari Tanjung Perak, Galangan PMS Bisa Terancam Tutup

SURABAYA, {DETEKTIFNews.com}-Apa boleh dikata. Kuasa PT Pelindo III (Persero) atas lahan di Pelabuhan Tanjung Perak, memaksa PT DOK dan Perkapalan Surabaya (DPS) cabut dan hengkang dari lokasi yang lebih setengah abad ditempatinya. Perseroan pelat merah tinggalan kolonial Belanda di bidang usaha docking dan galangan kapal ini tak berdaya saat sejawatnya di Kementerian BUMN berniat merelokasinya dari kawasan pelabuhan.

“Pelindo III mengacu pada Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Tanjung Perak yang ditetapkan Kementerian Perhubungan,” jelas Direktur Utama (Dirut) PT Pelindo III (Persero), Doso Agung usai penandatanganan nota kesepahaman relokasi PT DPS antara Pelindo III dan DPS di Surabaya, Jumat (5/10/2018).

Doso mengungkapkan, kedua Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tersebut telah menyepakati beberapa poin penting terkait rencana pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak. Menurut Doso, salah satu poin tersebut adalah penggunaan lahan untuk perluasan pelabuhan di area yang saat ini digunakan perusahaan doking kapal peninggalan kolonial Belanda tersebut. “Dalam RIP itu tidak ada lokasi docking (pemeliharaan) kapal di dalam area kerja Pelabuhan Tanjung Perak,” papar Doso.

Menurutnya, pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak juga mengacu pada arus barang yang semakin meningkat. Sehingga, dibutuhkan lahan untuk memperluas area kerja operasional Pelabuhan Tanjung Perak yang merupakan pintu gerbang bagi distribusi barang di kawasan timur Indonesia.

“Penggunaan lahan yang saat ini dipakai oleh DPS dapat meningkatkan kapasitas Pelabuhan Tanjung Perak. Dengan harapan, pelayanan menjadi lebih baik dan arus distribusi barang menjadi lebih lancar,” ulas mantan Dirut PT Pelindo IV ini.

Terpisah, Sekretaris Perusahaan (Sekper) PT Pelindo III, Faruq Hidayat menjelaskan, kesepahaman antara Pelindo III dan DPS merupakan langkah awal untuk saling mendukung pengembangan usaha di masing-masing perusahaan. Selanjutnya, Pelindo III dan DPS akan duduk bersama dalam satu tim untuk merumuskan langkah konkretnya. “Ini sebagai tindak lanjut atas kesepakatan yang telah ditandatangani kedua belah pihak,” tukas Faruq pada media.

Lebih lanjut diungkapkan, pemanfaatan lahan DPS sebagai area pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak merupakan salah satu cara Pelindo III dalam memaksimalkan aset perusahaan. Selain itu, relokasi tersebut diharapkan mampu mendukung peningkatan perekonomian suatu daerah yang nantinya akan menjadi lokasi kerja DPS yang baru.

“Setelah MoU ini, kami akan bekerja dalam satu tim untuk membuat kajian-kajian. Mulai dari kajian pemilihan lokasi DPS yang baru, hingga kajian-kajian mengenai aspek bisnis lainnya,” katanya.

Sekadar tahu, sejarah PT DPS dimulai pada, 22 September 1910, ketika pemerintah kolonial Belanda mendirikan NV Drogdok Maatschappij. Mengutip wikipedia, pendirian DPS oleh Belanda itu awalnya ditujukan untuk layanan kapal Belanda di Indonesia.

Kemudian, antara tahun 1942 dan 1945, perusahaan ini dikelola Pemerintah Jepang dengan nama Harima Zosen. Setelah nasionalisasi perusahaan pada, 1 Januari 1961, NV Maatschappij Droogdok Soerabaja menjadi sebuah perusahaan milik negara bernama PN Dok dan Perkapalan Surabaya.

Jika mengacu pada ucapan Doso Agung Dirut Pelindo III yang baru, rencana relokasi adanya Rencana Induk Pelabuhan (RIP). Memang keluarnya UU No. 17 tahun 2008 tentang Pelayaran sudah diatur untuk mendirikan RIP, namun sejak undang-undang itu di sahkan hampir sudah berjalan 10 tahun pendirian RIP belum terlaksana.

Dasar dari RIP Dirut Pelindo III Doso agung untuk merelokasi atau hengkangnaya PT. PDS dari area Kepelabuhanan yang memang dianggap kolam dan dermaga bisa produktif, maka Docking PMS bukan nya tidak mungkin bisa ‘terancam’ tutup. Sebab Docking galangan Kapal maupun reperasi Kapal PT. PMS, juga termasuk di area kerja Pelabuhan Tanjung Perak yang keluar masuk reperasi maupun perbaikan di galangan Kapal Pelindo Merine Service (PMS).

Dalam kepentingan kepelabuhanan untuk menunjang produktivitas Pelindo III sebagai operator serta perkembangannya dan mengimbangi Pelabuhan internaaional dibentuknya RIP, dengan berimbas rekolasi atau hengkangnya PT. PDS. Maka bagaimana galangan Kapal (Shipyard) PMS yang juga di area kerja Pelabuhan Tanjung Perak bukankah akan bisa terancam tutup?.

Sampai berita ini di publikasikan, pihak Direksi Pelindo III belum bisa di konfirmasi. {Jak/Sa}

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Tidak Benar RS Ikut Menganiaya Seorang Kakek MS Diajibata

  Hak Jawab/Klarifikasi Seperti diketahui Pemberitaan Detektifnews.com yang di relis Batara Sirait (BS) Anak korban ...