Home / Berita / Nasional / Polda Metro Jaya Adakan Rekonstruksi Kasus Pengeroyokan TNI di Ciracas

Polda Metro Jaya Adakan Rekonstruksi Kasus Pengeroyokan TNI di Ciracas

JAKARTA, {DETEKTIFnews.com}-Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi kasus pemukulan dan pengeroyokan dua anggota TNI di Ciracas, Jakarta Timur, Senin (10/12/2018). Sebanyak 20 adegan diperankan langsung oleh lima tersangka, yakni Agus Priyantara, Herianto Pandjaitan, pasangan suami istri Iwan Hutapea dan Suci Ramdani, serta Depi.

Dirilis Wartakota, bahwa Kanit I Resmob Polda Metro Jaya Kompol Malvino Edward Sitohang mengatakan, ada 20 adegan dalam rekonstruksi kasus pengeroyokan anggota TNI di Ciracas, Jakarta Timur.

Namun, dari keseluruhan agenda rekonstruksi tersebut, tidak ada adegan kepala korban Kapten Komarudin terkena setang sepeda motor yang digeser oleh tersangka Herianto Pandjaitan.

Padahal, banyak sumber menulis pemicu keributan tersebut bermula saat Herianto yang tak terima ditegur oleh Komarudin, lantaran memindahkan sepeda motor yang ada di sebelah Komarudin, hingga akhirnya setang motor itu mengenai kepala Komarudin.

Saat kejadian itu, Kapten Komarudin disebut tengah mengecek knalpot sepeda motornya yang mengeluarkan asap setelah diberitahu oleh anaknya.

Dalam rekonstruksi, tepatnya di adegan kelima, ternyata Herianto saat itu menggeser sepeda motor milik Kapten Komarudin tanpa sepengetahuan korban.

“Selanjutnya, Kapten Komarudin menegur tersangka Herianto Pandjaitan atas perbuatannya tersebut,” kata Malvino, di Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat, Senin (17/12/2018).

Saat itulah terjadi cekcok di antara keduanya. Merujuk adegan ke-7 dan 8, Depi yang melihat percekcokan tersebut kemudian memberitahukan hal itu kepada Iwan Hutapea. Lantas, dari adegan ke-9, tersangka Iwan ikut menghampiri dan bertanya kepada tersangka Herianto. “Kamu kenapa?”

Karena tak terima temannya ditegur, pada adegan ke-10, Iwan Hutapea memukul wajah Komarudin menggunakan tangan kanannya. Hal inilah yang kemudian diduga sebagai pemicu pengeroyokan.

Dalam rekonstruksi, kelima tersangka, yaitu Agus Priyanrara, Herianto Panjaitan, Iwan Hutapea, Suci Ramdani, dan Depi, secara bergantian memeragakan perannya masing-masing dalam pengeroyokan tersebut. Dalam rekonstruksi tersebut, korban Kapten Komarudin digantikan oleh anggota Reskrimum.

Sebelumnya, polisi menangkap lima pelaku pengeroyokan terhadap dua anggota TNI di Ciracas, Jakarta Timur.

Kelima pelaku tersebut di antaranya Agus Priyantara, Herianto Pandjaitan, Depi, serta pasangan suami istri, Iwan Hutapea dan Suci Ramdani.

“Lima tersangka ini yang melakukan pengeroyokan,” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono, saat rilis di Main Hall Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (14/12/2018).

Kelima tersangka dikenakan pelanggaran Pasal 170 KUHP tentang kekerasan terhadap ketertiban umum. “Kemudian tersangka dikenakan 170 ancaman lima tahun ke atas,” jelas Argo Yuwono. (Red)

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

x

Check Also

Samosir Musik Internasional Penonton Tumpah Ruah

SAMOSIR, {DETEKTIFNEWS.com} – Samosir Musik Internasional (SMI) yang diselenggarakan dua hari di Kelurahan Tuktuk, Kecamatan ...